World of IFAN

Sumbang saran, pikiran, pendapat dan pengaman (eh maksudnya pengalaman)….

Arsip untuk Sekitarku

I wish……….

My Dream about transportasi in JABOTABEK adalah pertama KRL yang jalan setiap 10 menit sekali. Yup KRL adalah transportasi massal yang terbukti efektif, dan murah dalam menciptakan sebuah sistem massal perkotaan khususnya Jakarta. Gak usah deh monorel yang penting mah KRL dimaksimalkan, caranya?

1. Jalur Jabotabek yang sebagian besar sudah double track harus dibersihkan dari Kereta Api luar kota. So Kereta Api Luar Kota dibuat stasiun besar di daerah Bekasi. Jadi orang yang mau keluar kota harus ke Stasiun ini yang terintegrasi dengan KRL Jabotabek.

2. Semua KRL Jabotabek harus AC Ekonomi artinya AC dan berhenti disetiap stasiun.

3. Gunakan sistem tiket elektronik (minimal seperti Busway koridor1) dan semua stasiun hanya memiliki akses ke peron ketat seperti halte busway sehingga tidak ada penumpang liar ataupun penumpang yang bayar kasrcis diatas kereta.

4. Harus ada sistem yang saling berkaitan (ada stasiun transit seperti Busway). Contohnya ada kereta linkar dalam kota seperti Blue Line yang muter dan tersedia setiap 7-10 menit sekali yang menjangkau setiap stasiun dalam kota termasuk stasiun kota. Lalu kereta yang dari pinggiran Jakarta hanya melayani sampai stasiun yang ada KRL dalam kotanya (Blue Line) misal Bekasi hanya sampai Jatinegara lalu penumpang bisa melanjutkan perjalanan dengan KRL yang ada di Jatinegara. Di Jatinegara itu tersedia kereta yang akan melalui stasiun manggarai terus ke gambir dan mentok di kota ada juga yang menuju pasar senen, kemayoran dan berakhir di Kota. Lalu yang dari Depok dan Bogor tidak sendiri sendiri Tapi terbagi 2 yang dari Bogor hanya sampai stasiun depok atau Lenteng Agung lalu berpindah kereta yang Menuju Tn Abang Via manggarai. So yang mau ke kota atau ke gambir atau ke senen atau ke Jatinegara bisa turun di Manggarai dan mengikuti kereta yang ada. Sedangkan untuk serpong dan Rangkas bitung bisa dibuat sampai Tn Abang lau dari Tn Abang bisa transit ke kereta yang dibutuhkan. Jadi ada titik titik Transit yaitu Jatinegara, Manggarai, dan Tn Abang.

5. Semuanya harus on Time sehingga ketika transit penumpang tau berapa lama dia harus menuggu dan berapa lama waktu yang harus ditempuh.

6. Harga Tiket yang sesuai tujuan ya seperti MRT di Singapura tapi kalau masih bingung ya bisa dipukul rata tapi ya jangan mahal banget ya mungkin untuk yang Bekasi dan Depok bisa 5000 dan Bogor bisa 6000.

Karena gw yakin bahwa dengan maksimalanya layanan KRL makin banyak pengendara pribadi yang beralaih ke sarana transportasi massal dan juga dengan memaksimalkan kinerja BUSWAY maka kemacetan akan bisa ditekan dan penghematan akan tercapai. Ya selain itu prasarana Stasiun juga di bagusin dan juga tersedianya parking lot untuk memarkir sepeda motor dan mobil di setiap stasiun atau transportasi angkot atau bus untuk ke stasiun.

Kapan ya kayak gitu bisa terjadi gak usah muluk muluk kaya singapura lah kayakk gitu aja juga udah keren banget ………….(Mimpi Kali ya…)

( Gak apa apa lah masih bisa mimpi ya ng enak..)

Iklan

Dilema jadi orang keren

Woii ane punya cerita dari curhatan temen ane yang baru beberapa bulan kerja. Gw kasih inisial SMA. Dia kerja pada sebuah perusahaan IT yang berletak di daerah Jakarta. Dia cerita sama ane (sebenernya sih ini unek-unek dia) dalam sebuah percakapan:

SMA : Gw bingung nih sama orang ini kadang2x menyebalkan kadang2x biasa aja kenapa             ya!

Ane   : Kenapa sih emang nih orang siapa sich?

SMA : Gak nih ada orang yang masuk bareng gw makin kesini tingkahnya semakin                     menyebalkan saja apalagi sekarang setelah dia dapet meja sendiri lagaknya                            makin  menyebalkan kalau udah kerja gak ada share2xnya kalau orang nanya.

Ane  : Emang lo nanya apa? kalau lo nanya no CDnya berapa ya gak bakalan di jawab lah.

SMA : Nih orang pokoknya menyebalkan kagak tau deh kalau gw yang nanya selalu jawab             seadanya kayaknya takut banget sich kalau gw dikasih tau apa yang gw tanya                    gw angsung lebih pinter dan bakal ngalahin dia. PLEASEEEE deh picik amat sih…

ANE : lo aja kali yang merasa begitu……

SMA : Tau ah bete banget gw kalau udah kerja bareng ama dia pasti dah kalau gw nanya             jadi ill feel gw abis jawaban dan mimik mukanya pengen gw caci maki banget deh                 sokkk banget giliran yang lain nanya pasti deh langsung di jawab uhhh lagian job                 desk gw rada beda tapi kalau kerjaan team pasti bareng kan mau gak mau gw kalau             kagak tau nanya ya behhhh nih orang please deh gak bakalan punya temen dah                 kalau gitu kecuali temenan sama orang yang begitu juga

ANE : Ya dia banyak lagi temennya dikan gitu sama lo doank hehehe…

SMA : Mungkin please deh takut amat sih gw kalahin gw mah gak ada tuh nafsu begitu ada juga nafsu birahi sama wanita (hehehe..) sampe sampe gw nanya lo ikut mlm ya tu mlm modalnya berapa trus lo udah dapet bintang berapa? jawabnya aja males malesan liat aja internet! (pleaseeeeee kalau dia nanya wc yang baru dimana ya gw jawab ahhh liat aj di internet) kalu kebiasaan hidup di kampungnya begitu jangan dibawa kesini donk…. Pokoknya jangan takut saingan ama gw gw bakal kalah cause dia lebih pinter dia jebolan PTN gw PTS

ANE : bukannya WTS

SMA : ya gitu deh… kalau dia iri gw lebih keren dan digandrungi wanita ya udah please                 donk emang begini kalau dia jelek jangan marah apalagi sampai membenci orang                 ganteng kayak gw.

ANE : (Sambil muntah – muntah gw bilang) ” ahh lo mah enek gw dengernya tuh yang                 terakhir bikin mau muntah lagian lo itu masih kalah gantengnya sama gw..

SMA : wekkkk….. Ya Beginilah Dilema jadi orang keren….

ANE : Behhhh begini dilema jadi orang yang keren punya temen sok keren………

Bus “way” Kota

Ku lari mengejar laju bis kota, berlomba – lomba saling berebutan, tuk sekedar mencari tempat yang ada.

Ku cari dan terus ku cari-cari, namun semua kursi telah terisi, dan akhirnya akupun harus berdiri.

*Bercampur dengan peluh semua orang, dan bermacam aroma bikinku pusing kepala..”

reff: Serba salah nafasku terasa sesak berhimpitan berdesakan bergantungan..

Memang susah jadi orang yang tak punya kemanapun naik bis kota…..

Itulah petikan lagu dari Achmad Albar yang berjudul Bis Kota, pas banget dengan keadaan hari ini ketika ane mesti ke kantor dan naik busway. Sambil mendengarkan lagu tesebut ane terpikir ternyata lagu tersebut masih mewakili kok kalau kita naik busway. Mengapa demikian perhatikan lirik berikut “Ku lari mengejar laju bis kota (busway)..”. Itu sangat mewakili ketika ane sampe halte busway dan ternyata bis sudah mau sampe ke halte dan ane lari supaya gak ketinggalan ( tau kan tipikal halte busway ) dan sampai pernah ketika lari ane terjatuh lumayan sakit dan “memalukan” karena sepatu ane tersandung alas halte yang menganga sehingga sepatu tersandung. . Kenapa sampai harus berlari karena busway kalau kita ketinggalan maka sudah pasti kita harus menunggu 10-20 menit untuk bis berikutnya dan jika beruntung mungkin 5 menit saja terutama untuk jam-jam sibuk. Bayangkan kalau harus menunggu 10-20 menit bisa – bisa kita telat sampai kantor.

Kedua perhatikan lirik ini ” Ku cari dan terus ku cari-cari, namun semua kursi telah terisi, dan akhirnya akupun harus berdiri.” Iya betul kalau jam sibuk siap-siaplah berdiri yah untungnya ber-AC jadi gak terlalu keringatan walaupun kadang-kadang ACnya tidak terasa apalagi kalau sudah penuh banget bisa-bisa kita gak usah gantungan karen kita tidak mungkin jatuh karena tertahan orang-orang sekitarnya. dan kita akan melihat banyak spiderman-spiderman yang ada di pinggir pintu keluar yang terdesak sampai sampai seperti spiderman yang sedang menempel di kaca.

Lalu lirik ini “Bercampur dengan peluh semua orang, dan bermacam aroma bikinku pusing kepala..” Ya walaupun sudah ber-AC tetap saja yang namanya sudah penuh aroma dan peluh akan tercium walaupun di dalam Busway sudah ada pengharum ruangan tetap saja tidak terlalu berpengaruh. Dan yang paling sebel adalah ketika semua orang maunya bersiri dekat pintu bikin sebel aja kalau mau masuk atau keluar padahal turunnya di halte terakhir apa salahnya sih masuk ketengah.

Ya itulah dilemanya naik busway karena armada yang belum maksimal membuat orang masih berfikir-fikir untuk naik busway. Mungkin jika busway sudah sangat memadai dan dapat memanjakan para penggunanya maka saya yakin akan banyak orang yang beralih ke busway. Selain itu sebenarnya busway  baru menjangkau untuk para pengguna di Jakarta sedangkan kita tau orang yang ke Jakarta atau bekerja di Jakarta bukan tinggal di Jakarta tapi di daerah pinggir Jakarta. Jadi seperti contoh orang bekasi untuk ke Jakarta jika ingin menggunakan Busway harus ke Pulo gadung sedangkan kita tau untuk ke Pulo gadung saja bisa memakan waktu 1 jam jadi ngapain naik busway mendingan naik motor atau mobil nyampenya saja. Itulah harusnya ada akses ke busway yang cepat dan tidak macet sehingga akan banyak orang yang dari daerah pinggir Jakarta seperti Bekasi dan Depok yang akan lebih memilih naik busway.

Ya ini semua sich hanya pandangan ane aja soalnya untuk menghasilkan transportasi yang bebas macet harus mempunyai model transportasi massal yang baik melingkupi tepat, cepat, dan hemat plus nyaman. Jika ada model transportasi massal seperti itu ane yakin akan banyak orang memilih naik transportasi umum dibanding naik kendaraan pribadi.

(if4n_blog 5/11/2007)

SHOOOCKING NEWS NEH!!!

“Lima Perampok Swalayan Diringkus
Liputan6.com, Bekasi: Sebuah swalayan di Perumahan Wisma Jaya, Bekasi Timur, Jawa Barat belum lama ini disatroni lima perampok bersenjata golok. Namun, aksi perampokan yang berlangsung malam hari itu bisa digagalkan berkat aksi berani salah seorang pegawai swalayan setelah kabur dari sekapan perampok.

Peristiwa bermula saat toko serba ada itu akan tutup. Tiba tiba, datang sejumlah orang bersenjata. Setelah menyekap para pegawai, mereka langsung membongkar brankas. Tapi, salah seorang pegawai berhasil meloloskan diri dan melapor ke polisi. Para perampok pun terkepung dalam toko. Dua di antaranya tertangkap tangan.

Tak lama kemudian polisi berhasil meringkus tiga rekannya di tempat persembunyiannya. Petugas terpaksa menembak mereka karena berupaya kabur saat akan ditangkap. Kepala Kepolisian Resor Metro Bekasi Ajun Komisaris Besar Polisi M.Guntur Laupe menyatakan, lima perampok ini sudah berulangkali melakukan aksi serupa dengan target swalayan ritel yang sama.

Dari tangan mereka polisi menyita uang empat juta rupiah lebih dan puluhan kartu isi ulang, dua sepeda motor, dan empat senjata tajam. Polisi masih menyelidiki adanya sindikat perampok lainnya yang kerap mengincar toko serba ada di wilayah Jabodetabek.(IAN/Muhabar)”

Dua Perampok Sembunyi Di Plafon  
 
Jumat 2 November 2007, Jam: 10:10:00  
 
BEKASI (Pos Kota) – Karyawan Indomaret berani melawan perampok yang menyatroni minimarket tempatnya bekerja. Setelah melepas lakban di mulut ia melompat dari lantai dua, kemudian berteriak minta tolong. Kedua pelaku akhirnya diringkus.Aksi dua garong bergolok yang menyatroni minimarket di Perumahan Wisma Jaya, Bekasi Timur, Kamis (1/11) dinihari itu akhirnya gagal. Rivan Zakaria, 24, korban, berteriak-teriak hingga warga berdatangan. Kedua temannya, Dwi Kustini,20, dan Ade Rahmat,24, masih ada di dalam minimarket itu.Kedua pelaku, Hendra alias Cupu,23, dan Mega,23, tak sempat kabur lalu bersembunyi di plafon setelah mengetahui massa mengepung mereka. Namun Hendra memilih menyerah setelah tim petugas dari Polres Metro Bekasi dan Polsek Bekasi Timur datang ke lokasi.Drama penyergapan dua perampok spesialis minimarket ini cukup menegangkan. Sekitar Pk. 02:00 gerombolan warga siap merangsek masuk ke dalam, namun mereka takut jika para pelaku membawa senjata api. Sejumlah polisi pun tiba di lokasi.

“Kami minta kalian menyerah. Mau menyerah dengan selamat, atau dikeroyok massa,” teriak polisi pakai pengeras suara. Rupanya nyali kedua penjahat ini ciut, mereka takut mati dikeroyok.

“Kami menyerah, Pak…,” teriak salah satu pelaku. Mobil petugas disiagakan di dekat pintu masuk Indomaret agar pelaku bisa cepat masuk mobil bila telah tertangkap.

Sejumlah polisi masuk ke dalam gedung membebaskan Ade Rahmat dan Dwi Kustini, petugas lainnya meringkus Hendra dan Mega di atas plafon. Dengan cepat polisi memasukkan kedua pelaku ke dalam mobil untuk menghindari kemarahan massa. “Hu…. gebukin aja..gebukin aja..,” teriak massa.

Dari tangan mereka disita 65 voucher isi ulang berbagai merk senilai Rp 1.375 juta, uang tunai Rp 4.373 juta, 2 HP, sepeda motor Yamaha vega R merah B 6105 KGW dan Yamaha Mio B 6591 KHV yang dipakai beraksi, lakban coklat, sarung golok, sebilah parang dan 2 bilah samurai disita.

Tak mau membuang waktu, polisi beberapa saat setelah ditangkap, selanjutnya Hendra dan Mega dibawa ke tempat persembunyian temannya di Kampung Rawa Bambu. Petugas kemudian membekuk Boim,23, Lutpi,21, dan Daksa. Saat dibekuk, Daksa tengah tidur bersama pacarnya.

Dalam perjalanan, rupanya Daksa dan Hendra mencoba melarikan diri. Petugas akhirnya menghadiahi dengkul mereka dengan timah panas.

DIHADIAHI PELOR
Aksi perampokan ini berawal ketika , Rabu (31/10) malam sekitar pukul 23:30, dua lelaki berboncengan sepeda motor Mio menerobos masuk toko waralaba di Perum Wismajaya RT 02/17 Jalan Kusuma Utara Blok A3-5, Kel Duren Jaya, Bekasi Timur.

Tiga karyawan , Dwi Kustini,Ade Rahmat, dan Rivan Zakaria, saat itu akan menutup toko. Namun ketika pintu terkuak dari dalam, dua lelaki itu langsung menerobos masuk menggunakan sepeda motor Yamaha Mio B 6591 KHV.

“Tiarap! tiarap!” teriak pelaku seperti ditirukan Rivan sambil leher korban ditempeli golok dan parang. Mereka kemudian digiring masuk ke dalam lalu kedua tangan dan kaki Ade dan Dwi diikat dan mulut dilakban.

Sementara Rivan yang bertanggungjawab di toko ini digiring ke lantai II untuk menunjukkan brankas penyimpanan uang. Rivan pun membukakan brankas di bawah ancaman parang, uang Rp 8 juta lebih dikuras pelaku. Berhasil menguras uang, pelaku lalu mengikat kaki dan tangan Irvan dan melakban mulutnya. Selanjutnya mereka membongkar laci kasir di lantai satu.

Rupanya Rivan berakal panjang, dengan keberaniannya itu ia melepaskan ikatan serta lakban dimulutnya, melompat dari lantai II setinggi 4 meter meminta pertolongan. Warga kemudian menghubungi Kolil, sekretaris RT, yang kemudian mengontak polisi.

5 KALI BERAKSI
Dari hasil pemeriksaan komplotan ini dalam dua bulan terakhir sudah lima kali beraksi antara lain di Alfamart Kranji, Indomaret Duren Jaya, Alfamart Duren Jaya, Indomaret Pondok Kopi dan Indomaret Bintara.

Setiap beraksi bersama tiga teman, empat teman maupun dua teman. Setiap hasil Rp 8 juta sampai Rp 9 juta.

“Uangnya dibagi rata,” papar Hendra. Sementara tersangka Boim mengaku, ikut-ikutan saja merampok karena tak punya pekerjaan. Ia lulusan D 1 sebuah perguruan tinggi swata jurusan perhotelan.

“Uangnya buat makan,” paparnya. Sedangkan Tersangka Mega, mengaku baru kali ini ikut merampok karena banyak utang lantaran kalah judi bola Rp 1,5 juta.

“Saya baru kali ini ngerampok Pak,” papar Mega, karyawan bagian las di sebuah pabrik di Tangerang.

Komplotan ini memilih beraksi di minimarket karena dianggap aksi mereka mudah dilakukan mengingat penjagaan di minimarket tidak ketat.

Pengelola minimarket tersebut, Wisma Jaya Waroto mengungkapkan, anak buahnya kini shock setelah kejadian tersebut.”Sebelah kaki Rivan sekarang nyeri setelah lompat dari atas. Ya kerugian di brankas Rp 8 juta lebih,” papar Waroto seraya mengatakan akan meningkatkan pengamanan.

Kapolres Metro Bekasi AKBP Guntur didampingi Kasatreskrim Kompol Samsudin dan Kapolsek Bekasi Timur AKP Dicky mengatakan tersangka terpaksa ditembak karena kabur. “Tidak menutup kemungkinan pelakunya lebih dari lima orang. Ini masih terus kami kembangkan,” tukas Kapolres.

 
(yanto/saban)

Mungkin cuplikan dau berita tesebut hanyalah berita yang setiap hari akan kita lihat dan kita baca di liputan 6 atau harian Poskota. Tapi yang membuat ane prihatin adalah bukan karena perampokan terjadi di Bekasi melainkan para pelakunya. Kenapa? karena 3 pelaku dari 5 tersangka tersebut adalah para tetangga ane nih yang tinggal satu perumahan sama ane. Yang bikin ane gak abis pikir adalah ini adalah kejadian yang ke-5 yang mereka lakukan walaupun ada 2 orang yang baru, puhhhh… kaget booo. Kenapa kaget karena setau ane 3 orang ini berasal dari keluarga yang cukup mapan dan bukan orang yang berkekurangan dan sehari -hari di komplek termasuk orang yang culup sopan dan tidak aneh-aneh. Sangat kaget ya ternyata ada orang yang kita kenal selama ini tidak pernah bermaslah dengan hukum tiba-tiba harus berurusan dengan hukum dan hukum yang harus dihadapi adalah tindak pidana perampokan bukan ditilang!!!. Apa yang salah? setau gw juga orang tua mereka juga bukan orang tua yan sibuk dan bukan orang tua yang tidak perhatian dengan anak-anak mereka. Apa mungkin yang salah adalah pergaulan mereka?

Ya semoga dengan ini setiap orang tua akan lebih memperhatikan pergaulan dan kelakuan anak mereka. Semoga ini akan menjadi pelajaran bagi kita semua. pisssss!!!

(if4n_blog 2/11/2007)